Saturday, March 17, 2012

Fishing, golf, photography… dan silver-lining.


(*Di suatu pagi sabtu, tanggal tujuh belas bulan tiga dua ribu dua belas, Joko dipanggil oleh Azlan ke pejabat pengurus kilang.*)

Joko…
Ya, bos.
Aku suka tengok awan yang muncul di sebalik bukit sana. 

(*Azlan pun mengajak  Joko menuju-hala dan berdiri di jendela pejabat pengurus kilang dan menuding jari ke arah awan di sebelah barat. Kemudian mereka duduk semula. Azlan duduk di kerusi yang-bolehputar-dan-naikturun, sedang Joko, kerusinya jenis kaku-tegap-melekap-di-lantai…*)

Apa ada pada awannya, bos.?
Aku suka. Itu saja. Oya, seringkali aku ambil foto-foto awan-awan yang muncul dari balik bukit sana itu.
Awan juga ada di mana-mana, bos.!
Ko, diam.!!! Jangan banyak hal.! Aku kan bos, suka hati aku nak cakap.! Jangan sekali-kali ko nak bantah.!
 (*Azlan tunjuk geram, sambil mengetuk-ngetuk mata pen di kertas-kosong yang terhampar di atas meja pengurus kilang.*)

Aku ambik foto awan sebab aku teringin benar nak rakam silver-lining.
Ko nak tengok rupa silver-lining.?
(*Joko hanya mengangguk.*)

Ko tengok foto nih. Garis halus berkilat di bibir awan yang terhasil hasil dari tapisan sinaran mentari oleh awan, itulah silver-lining.!
.





.

Ko tau, Joko.! Fishing, golf dan photography… sekarang, ramai orang layan menjadi hobi. 3 tiga hobi ini betul-betul buang masa dan sia-sia.
Memang benar,! bos.
Cheh.! Kureng asem ko.! Mentang-mentang la aku layan photography, terus jak ko setuju. Ko langsung tak pandai jaga hati bos.!!!
(*Joko tersenyum sumbing, tersentak, dan, segera mengalih pandangan memandang lantai… tak sanggup dia bertentang mata dengan Azlan, yang keihatan marah membeliak mata. Dia sememangnya sudah masak dengan peel mood-swing bosnya…*)

Sebenarnya, tak,! Joko.
(*Azlan senyum menyindir…*)

Ke-3 tiga hobi ini digelar dalam bahasa kami yang berada di pengurusan ini, sebagai business generating activities. Walaupun kami tidak menjadikannya karier, hakikatnya, ke-3 tiga aktiviti ini sebenarnya banyak membantu.
Saya tidak faham,! bos.
Eleh.! Ko nih. Aku bukan suruh ko faham. Aku cuma mao bagitau. Dah,!!! ko masuk ke dalam kilang. Buat kerja nuh!.

(*Sebaik sahaja Joko keluar-dan-menutup pintu, Azlan bersenyum, menggeleng-geleng kepala, dan menunduk memandang meja sambil tangan kanannya meraba-raba di tengah kepala, yang saban hari rambut menanggal pergi…*) 

.
.

2 comments:

Aku said...

mood swing ko ada kena mengena dgn meninggalkan Miri terlalu lama ke?

sepa said...

Dino,

nanti aku tanya Azlan ttg mood swing... hehehe...