Sunday, February 10, 2013

Afendi, ada dua henpon pintar...! "henpon tuh ko beli guna, rebet telefon pintar 3G, ke.?!", tanyaku...

.
**********
.
Nota kepala :
 
Ini adalah sebuah cerpen ringkas, tentang kehidupan, tentang jiwa dan perasaan, dan tentang hati yang sentiasa berbudi. Justeru itu, aku tujukan cerpen ini kepada dak tasekM kerana aku sudah berjanji kepadanya untuk menulis sebuah cerpen untuknya. Kepada tasekM, terimalah sebuah cerpen tentang mereka, dan mereka-mereka yang di usia nak menjadi tua, tetapi sedang di usia muda di jiwa juga muda di hati...
 
**********
.
Afendi ada dua henpon. Kedua-dua henpon itu henpon pintar. Afendi tinggi lampai orangnya, penuh giginya, putih-putih gigi itu, tersusun rapat. Bila dia tersenyum, manis menggoda senyumannya, dan gigi kacipnya pun seperti sedang tersenyum.
.
Aku. Aku seorang yang hensem-maco. Aku jugak tinggi tapi kurang lampainya, sebaliknya tinggi aku itu lebih menyerlahkan sasa-gagah-perkasa sepeti waja. Aku pula jarang senyum, muka nampak keras-kaku-dan-ada-bengis, tetapi ada bunga di dada.
 
Ketika Afendi dan aku sedang berdiri dan dalam angin yang sedang bertiup kencang, Afendi seperti sedang ikut bergoyang mengikut rentak-dan-irama angin kencang itu, aku pulak seperti sedang menampan angin sedang menuai angin itu. Itulah perbezaan Afendi dan aku. Satu lagi. Afendi nampak pemalu, aku pulak seorang yang pemalu.
 
.
Aku suka ke rumah Afendi, bukan kerana Afendi itu peramah, tetapi Afendi ada Astro. Aku ke rumah Afendi itu, bukan untuk mencari teman berbual, kerana Afendi pendiam orangnya, bila kita bercakap dengannya, dia hanya akan cuba untuk sedikit senyum, tetapi kerana aku suka berbicara dengannya. (Bila kita berbicara dia hanya mendengar dalam wajah yang selamba. Untuk bulih mendengar suara Afendi itu, kita mesti bertanya. Kerana hanya dengan bertanya, barulah dia berupaya untuk mengeluarkan suara, menjawab soalan kita.)
 
Aku pernah tanya begini :
"Itu henpon ko ke.?!" (sambil mulutku memuncung ke arah henpon yang ada di atas meja...)
Afendi pula jawab begini :
"Ha ah...!" (ringkas saja jawabnya, tapi sekurang-kurangnya dia bersuara...)
 
Ada masanya bila kita tanya, dia tak jawab, sebaliknya dia hanya hangguk atau senyum. Begini, aku tanya dia :
"Ko ada dua henpon. Henpon pintar 3G?!." Dia jawab dengan hangguk.!
"Gambar ko dan bini ko ke yang di skrin henpon yang satu nih.?!." Dia jawab dengan senyum.!
"Chinese look bini ko?!." Dia hangguk lagi.!
 
Dan biasanya, bila aku ke rumah Afendi, aku cuma perlu duduk. Dia akan ke dapur, siapkan secangkir kopi untuk aku, dan meletakkan secangkir kopi itu di atas meja. Dia tak akan berkata-kata. Dia hanya diam sahaja, dia tidak bisu, dia jugak tidak pekak, dia cuma begitu. Seorang yang suka senyum dan tidak suka berbicara. Perbualan paling panjang antara aku dengan Afendi ialah apabila aku tengok siaran langsung bola selama dua jam, dan masing-masing diam tidak berkata sepatahpun. Bagi aku, itulah perbualan yang paling panjang dalam suasana yang ada aroma secangkir kopi... dan aku keluar dari rumahnya, dalam rasa puas di hati dan gembira pula.
.
 
Afendi juga pernah menjawab menggunakan jelingan... ketika itu, aku tanya begini :
"Itu hari, ketika aku terserempak dengan ko di mini market di kota Miri, ko perkenalkan kepada aku bini ko. Di tangan ko ada beberapa bungkus mi Maggi, di tangan bini ko pun ada beberapa bungkus mi Maggi jugak. Eh, in-person dan dalam gambar nampak berbeza, yer.! In-person, bini ko nampak Jawa look...?!..."
 
Afendi jawab dalam jelingan... dan dia cuba untuk sedikit senyum..........!!!!!
 
 
.
 
 
salam.
 
 
.
 

5 comments:

tasekM said...

lelaki penuh rahsia tu beb.
aku syak satu phone utk call bini.
satu lagi utk call awek atau mungkin bini no 2.
tu sbb dia tak cakap banyak.
supaya ko tak tanya banyak.

:)



.

sepa said...

mem,

yayaya...

satu henpon utk call 'Chinese look',
satu henpon lagi utk 'Jawa look"...

hehehe


.

Ellie Mariana Abdullah said...

Betul Tas, aku setuju.

:)

Sepa,
Kak suka ayat2 teralhir dalam nota kepala tu :)

sepa said...

tengkiu, kak! :)

wxf5187 said...

hahahaha...

lawak tul la...

air yg tenang jgn di sangka tiada buaya...hahaha..

mmg hilang tension keje baca nie..