Thursday, April 18, 2013

Ramai yang mati sekiranya tidak ada Maggi...!!!

.
Tinggal seorang diri menjadikan Afendy sedikit angau. Azlan faham itu.
Bukan mudah untuk Afendy berada berjauhan dengan Syila. Kekadang Afendy terbayangkan Syila, tersenyum seorang dia. Kenangan manis mungkin. Azlan faham jugak itu.
.
"Kicap yang dibubuh kicap, takkan berbeza rasanya...!!! tapi, kalau manis dibubuh garam, boleh menjadi masin...!!!".
.
'Akulah yang hensem.!', Afendy merapati Syila dan cuba untuk mencium, tetapi Syila cepat mengelak.
'Masuk tidur je la.! Nanti terbangun pulak mak dan Ariff tuh.!' Afendy menarik Syila, rapat, meletakkan bibirnya di telinga Syila. 'Mak mertua tak kisah untuk ada seorang lagi cucu.!'
Syila menolak Afendy, ketawa dia. 'Dia kisah, kalau kita ter-kejutkan dia.!'
Tangan Afendy melurut hingga ke pinggul Syila. Syila tampar tangan Afendy itu, tetapi tidak cukup kuat, sebaliknya Afendy pula menangkap tangan Syila. Afendy membelai kelembutan tangan itu, juga jari-jari halus Syila. Lalu, Syila pula merangkul Afendy, mencetak kehangatan badannya pada Afendy. Afendy merasai deru nafas Syila itu, penuh keyakinan - ada semangat sedang disampaikan. Syila melepaskan rangkul itu, berundur, merenung Afendy. Mata hitamnya sedang berbicara - ada kasih sayang.!
.
"Kau angau Af.?", tegur Azlan.
Afendy senyum, mahu cuba ketawa, tapi tidak. Nampak jugak sebatang gigi taring yang sedikit panjang itu; ketika dia cuba untuk ketawa. Afendy bangkit, lalu ke dapur. Langkahnya bersepah seperti langkah itik serati. Nampak ada ketakutan membaluti setiap langkahnya itu.
"Kau nak memasak yer.?!" tanya Azlan. Afendy mengangguk.
.
Bukan sebuah kegagalan dalam pergaduhan yang ditakuti oleh Afendy; bukan jugak sebuah kematian kerana kesunyian; tetapi penantian dan ketidakpastian. Azlan tidak mungkin tahu itu; tidak mungkin tahu azab menunggu, dan sebenarnya azab menunggulah yang membendung mereka berdua. Afendy sudah lebih satu bulan tidak pulang; Azlan pula pulang setiap hujung minggu. Pengalaman telah mengajar; mengajar Afendy menjadi seorang yang tabah. Cuma satu perkara - iaitu menunggu; adalah sesuatu yang dia tidak pernah bersedia.
.
'Apa yang ko masak?!', tanya Azlan.
'Maggi...... Tak ada Maggi, mungkin ramai orang mati...!!!' jawab Afendy.
 
.

salam.
.

10 comments:

tasekM said...

pesal sampai sebulan Afendy tak balik tu...?



.

Nizam.Ariff said...

Azlan juga akan angau malam ni...

Ellie Mariana Abdullah said...

Kadang menunggu benda2/perkara yang tak berbaloi untuk ditunggu.


Tak patut ditunggu


:)

Ellie Mariana Abdullah said...

Eh, Tas terlanjur aku nampak ko kat sini, aku nak bgtau

Aku tak dapat tengok blog gambo ko yg cun tu sebab antivirus aku sekat laman ko. Ada virus dia kata.

Dah lama dah. Mencik aku ha ha ha..

Lady Windsor said...

maggi punya kuasa kan...aku addict gila dengan maggi ni...

CiKPuaNLawA said...

baca sekali imbas jaaa....

komen nya... :

makan megi kepala penin.. tapi makan jugaks...

sepa said...

mem,

Afendy tengah jaga projek.


.

Dino,

mak mertua nak cucu lebih eh...!!! hahaha.


.
kak Lily,

menunggu bas adalah sangat membosankan. :)


.

sepa said...

LW,

Maggi itu sedap dimakan... :)


.
CPL,

ha ah... megi memang camtuh.


.

Lady Windsor said...

ye sebab tewww aku addictt!

gadisBunga™ said...

walau tak sampai tahap mati, tapi kalau ada stok megi dalam pantry memang itu la yang aku capai dulu.